PERBANDINGAN METODE FTS DAN MA PADA PERAMALAN PERSEDIAAN BERAS

  • Deddy Kusbianto Polinema
  • Agung Pramudhita
  • Nurhalimah

Abstract

Dalam memenuhi kebutuhan masyarakat Kabupaten Malang dan menjaga stabilitas ketersediaan beras pemerintah setempat perlu melakukan proses peramalan. Dimana dalam melakukan proses peramalan menggunakan metode peramalan, salah satunya dengan menggunakan metode Fuzzy Time Series dan Moving Average yaitu dengan menangkap pola dari data yang telah lalu kemudian digunakan untuk memproyeksikan data yang akan da¬¬tang. Dari hasil implementasi dua metode tersebut menghasilkan perbandingan jumlah persediaan beras. hasil perbandingan tersebut akan dipakai untuk mengukur tingkat error dari masing – masing metode dengan menggunakan MAD (Mean Absolute Deviation), MSE (Mean Square Error), RMSE ( Root Square Error ) dan MAPE (Mean Absolute Percentage Error). Kesimpulannya adalah metode fuzzy time series cocok digunakan untuk studi kasus peramalan persediaan beras dibandingkan menggunakan metode moving average. Sehingga untuk proses peramalan selanjutnya dan untuk mendapatkan hasil dengan tingkat error sedikit dapat menggunakan metode fuzzy time series

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2020-05-27
How to Cite
[1]
D. Kusbianto, A. Pramudhita, and Nurhalimah, “PERBANDINGAN METODE FTS DAN MA PADA PERAMALAN PERSEDIAAN BERAS”, JIP, vol. 6, no. 3, pp. 29-36, May 2020.